Usia Tua – Depresi, Keputusasaan, dan Kesepian

Bagi banyak orang, menjadi tua bisa menjadi waktu kesepian dan depresi. Dan, istilah "Tahun Emas" akan, kemungkinan besar, tidak berlaku bagi mereka. Kurangnya perencanaan, tujuan yang tidak berhasil, dan masalah medis tidak membuat gaya hidup warga negara senior yang bahagia. Apa pun alasannya, menjadi tua bisa menjadi kesepian, menakutkan, dan menekan waktu hidup.

Orang-orang bergegas menjalani hidup, mencari pensiun dan kehidupan "baik". Mereka percaya bahwa mereka akan memetik hasil yang luar biasa untuk darah dan keringat untuk kontribusi mereka pada gulungan bank korporat besar. Ah, ya, hari akan datang ketika mereka tanpa jadwal waktu, tenggat waktu, biaya keluarga, dan kebebasan terbatas. Oh, ini akan menjadi saat yang menggembirakan! Namun, sayangnya, gaya hidup lansia yang melimpah, riang, kaya tidak, biasanya, diakui oleh mayoritas orang.

Beberapa warga senior menemukan diri mereka tanpa penghasilan yang cukup untuk menyediakan atap di atas kepala mereka, sementara yang lain menyadari terlambat, bahwa pensiun tiba sebelum pembelian duniawi mereka terbayar, dan mereka tidak dapat pensiun. Tetapi, jika mereka bekerja dengan baik, mereka memiliki harapan dan kemampuan untuk menikmati kemiripan pensiun yang menyenangkan.

Namun, terlalu sering, para manula mungkin mengalami masalah kesehatan, kesepian, berduka atas kematian pasangan, anak, atau sahabat, dan dipaksa hidup dalam kemiskinan. Bukan tidak mungkin bagi orang tua untuk menanggung masalah uang serius, yang terjadi akibat investasi buruk, kurangnya perencanaan pensiun, atau pilihan hidup yang buruk lainnya. Mungkin mereka 'percaya' mereka akan selamanya dapat dipekerjakan, sehat, dan vital bagi masyarakat.

Kesepian dan depresi dapat menghancurkan jiwa Anda menjadi beberapa bagian, seperti kaca yang pecah. Menyadari bahwa Anda tidak mampu menyediakan diri Anda (secara finansial), dapat, tidak diragukan lagi, menyebabkan kecemasan, depresi, penyakit fisik, dan pikiran-pikiran untuk bunuh diri. Tambahkan ke dalam campuran, kesepian, ketakutan, kecemasan, frustrasi, keputusasaan dan hasilnya dapat berubah menjadi keadaan depresi yang dalam.

Tentu saja, kita semua menyadari atau menyadari bahwa ada kemungkinan bahwa kita mungkin menjadi salah satu dari orang-orang tua yang kita lihat mengendarai gerobak bermotor di sebuah toko kelontong. Atau, akankah menjadi salah satu dari mereka yang senior yang pakaian desainer olahraga, perhiasan yang rumit, dan pergi ke semua tempat indah di dunia? Tapi, itu tidak perlu perhatian kita hari ini; itu banyak bulan dari sekarang; terlalu jauh untuk berhubungan. Bagaimana mungkin kita tahu jalan terakhir yang kita tempuh besok?

Sebelum kita menyadari apa yang terjadi, anak-anak tumbuh dan memulai kehidupan mereka sendiri; membuat pilihan mereka sendiri. Mereka mandiri dan mandiri. Dan, kunjungan mereka menjadi semakin berkurang. Mungkin liburan adalah satu-satunya saat kita melihat mereka, atau mendengar dari mereka. Tapi, kita berputar di dunia kecil kita, dan tiba-tiba, atau begitulah tampaknya, kita sudah ketinggalan zaman dengan standar anak muda, refleks kita tampak sedikit lebih lambat dari biasanya, penglihatan dan pendengaran berkurang, dan orang di cermin tidak dikenal.

Kami melihat perubahan suasana hati, dan hal-hal yang harus kami tunggu semakin berkurang. Keputusasaan, kesedihan, dan keputusasaan berjalan seiring. Salah satu feed di sisi lain, dan tampaknya menjebak penjara di tempat yang tampaknya putus asa, dan menahan sukacita hidup. Tambahkan ke campuran ini kurangnya keamanan finansial, dan efeknya bisa sangat merusak.

Orang yang dulu energik dan produktif, tersenyum gembira di antara teman-teman, sekarang adalah individu yang sedih, putus asa, dan depresi. Perasaan harga diri atau rasa harga diri yang tidak memadai hanya akan menambah kematian mereka. Hari tidak diisi apa-apa. Tidak ada tawa, senyum, teman, rekan kerja.

Tanpa paket makan siang sekolah, Anda tidak perlu berpegangan tangan saat menyeberang jalan, tidak ada wajah gembira untuk membantu membuat kue liburan. Anak-anak telah pindah, dan tidak ada ruang dalam hidup mereka untuk orang tua yang menempel. Sarang itu kosong; tidak perlu merawat homefire. Yang terburuk dari semuanya, sepertinya tidak ada alasan untuk berpura-pura bahwa hidup itu baik, atau tersenyum untuk menutupi bayangan sedih di belakang mata. Apa yang diharapkan kedepan? Di mana "emas" di usiamu?

Wajah keriput dan berjajar, kulit kendur, dan postur tubuh membungkuk memastikan akhir perjalanan mungkin menunggu di tikungan berikutnya, atau di jam berikutnya. Tetapi untuk individu yang depresi, kematian, kadang-kadang, disambut baik. Mereka mungkin tidak dapat membeli makanan, membayar utilitas, membeli obat-obatan yang dibutuhkan, atau melakukan pekerjaan tanpa transportasi. Anggota keluarga mungkin tinggal jauh, atau sibuk bergegas menjalani kehidupan mereka sendiri; cara baik, warga senior sendirian, takut, dan hanya orang tua yang lain. Mereka percaya tidak ada jalan keluar, jadi tidak akan ada.

Beberapa senior menganggap mereka bisa dibandingkan dengan benjolan di jalan; tidak berguna dan tidak perlu, dan itu menjadi lebih menyebalkan daripada berguna. Laju cepat dunia berputar tanpa melihat kedua. Petualangan dan minat tampaknya menjadi sesuatu dari masa lalu. Seksualitas mereka hanyalah kenangan yang jauh. Dengan berjabat tangan, dan patah hati mereka berjuang untuk melewati hari-hari dan malam yang sepi.

Senior Dome tidak tahu dari mana uang akan datang untuk membeli makanan lain, sandwich atau secangkir kopi. Mereka tidak punya tempat tinggal, tidak ada tempat untuk menyimpan beberapa barang yang mereka simpan. Dan, mungkin mereka tidak memiliki seorang pun yang cukup peduli tentang mereka untuk menawarkan perlindungan, makanan, atau dukungan apa pun. Anak-anak mereka mungkin sibuk dalam kehidupan mereka sendiri, atau tidak dapat memahami atau memahami kehancuran dan ketakutan yang terkait dengan semakin tua.

Kesepian dan depresi dapat menjadi rintangan yang tak dapat diatasi, dan dapat memicu banyak orang untuk memikirkan pikiran-pikiran untuk bunuh diri. Untuk para manula yang membuat pilihan-pilihan miskin atau tidak berhasil, "Tahun-Tahun Emas" tampaknya hanyalah isapan jempol dari imajinasi mereka. Terlambat mereka menyadari pilihan dan keputusan yang mereka buat, atau jalan yang mereka tempuh, tidak mungkin untuk diselaraskan kembali, diperbaiki, atau dikembalikan. Dan, keadaan depresi yang gelap bisa menjadi satu-satunya rekan mereka.

Sayang sekali orang semakin tua, karena Anda tidak tahu kisah-kisah mereka atau beban yang harus mereka tanggung. Kadang-kadang senyuman atau kata ramah bisa sangat meningkatkan hari untuk warga negara senior. Berapa banyak usaha atau waktu dari hari Anda yang mengharuskan untuk tersenyum atau mengatakan 'halo?' Seberapa sulitnya untuk mengakui kehidupan orang lain? Orang tua bukan monster.

Catat apa yang Anda lihat, karena mereka dapat menjadi pratinjau tentang atraksi mendatang yang mungkin Anda perjuangkan, dalam waktu yang tidak terlalu lama. Hati-hati, berhati-hatilah, tentang pilihan yang Anda buat sepanjang hidup, karena apa yang Anda pilih mungkin akan menjadi apa yang Anda dapatkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *