Siapa yang Akan Menjadi Kaya di Era Informasi?

[ad_1]

Seperti yang Anda ketahui, kami sekarang baik dan benar-benar di
Informasi usia. Ini dimulai sekitar 10 tahun yang lalu. Faktanya,
banyak ekonom mengatakan itu dimulai pada tahun 1989, dengan Kejatuhan
Tembok Berlin (dan dimulainya World Wide Web).

Untuk memahami siapa yang akan menjadi kaya di
Era Informasi, pertama kita perlu memahami bagaimana
Era Informasi berbeda dari Zaman Industri (lahir
sekitar 1860, meninggal sekitar 1989).

Bahkan, mari kita dapatkan ikhtisar lengkap dan kembali ke
Zaman Agraria.

Di Zaman Agraria, masyarakat pada dasarnya terbagi
menjadi dua kelas: pemilik tanah dan orang-orang yang
bekerja di darat (para budak). Jika Anda seorang budak,
tidak banyak yang bisa Anda lakukan tentang hal itu:
kepemilikan tanah diwariskan melalui keluarga dan Anda
terjebak dengan status Anda dilahirkan.

Ketika Zaman Industri tiba, segalanya berubah:
itu bukan lagi pertanian yang menghasilkan sebagian besar
kekayaan, tetapi manufaktur. Tiba-tiba, tanah tidak ada
lagi kunci kekayaan. Pabrik yang ditekuni jauh lebih sedikit
tanah dari peternakan domba atau pertanian gandum.

Dengan Zaman Industri datang jenis baru yang kaya
orang: pengusaha yang dibuat sendiri. Kekayaan tidak lagi
tergantung pada kepemilikan tanah dan keluarga Anda
lahir. Ketajaman bisnis dan pabrik diciptakan
kelas baru orang kaya. Tapi tetap dibutuhkan
modal besar untuk membangun pabrik dan memulai
bisnis.

Kemudian datang World Wide Web (sekitar 1989) dan
globalisasi. Tiba-tiba, semuanya berubah lagi.

Pabrik (atau real estat) tidak lagi diperlukan
menjalankan bisnis. Siapa saja yang memiliki situs web dapat memulai
bisnis. Hambatan terhadap kekayaan yang ada di dalam
Umur Agraria dan Zaman Industri sepenuhnya
pergi. Orang yang tidak pernah bisa bermimpi memiliki
bisnis mereka sendiri menghasilkan jutaan dari mereka
meja dapur.

Tentu saja, Revolusi Informasi tidak dimulai
pada tahun 1989.

Ini dimulai pada 1444 ketika Gutenberg menemukan percetakan
tekan di Mainz, Jerman.

Tetapi mesin cetak (surat kabar, majalah,
paperbacks) milik Era Industri, bukan
Informasi usia.

Mesin cetak adalah teknologi 'satu-ke-banyak'. Itu
Internet adalah teknologi 'banyak-ke-banyak'. Dan itu
apa yang berubah pada tahun 1989.

Era Industri adalah tentang sentralisasi dan
kontrol. Era Informasi adalah tentang
de-sentralisasi dan tidak ada kontrol. Tidak ada pemerintah dan tidak
raja media mengontrol internet. Ini adalah
hal penting untuk memahami tentang Era Informasi.

Ketika kami pindah dari Umur Agraria melalui
Era Industri ke Era Informasi, sudah ada a
runtuhnya dengan mantap hambatan yang menahan satu bagian
masyarakat kaya dan bagian lain miskin.

Di Era Informasi, secara harfiah siapa pun bisa menjadi
kaya.

Jadi sekarang kita memiliki gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana
Era Informasi berbeda dari Era Industri, mari
ajukan pertanyaan itu lagi: 'Siapa yang akan menjadi kaya di
Era Informasi? ':

(1) Orang yang Mengajar-Sendiri

Untuk menjelaskan ini dengan lebih baik, mari kita kembali ke Agrarian
Umur dan Zaman Industri, dan Transmisi
Keterampilan.

Di Zaman Agraria, keterampilan diturunkan dari ayah
kepada putra. Jika Anda ingin belajar cara menjadi pandai besi
Anda harus menjadi putra seorang pandai besi. Jika kamu mau
belajar menjadi tukang batu, Anda harus menjadi putra a
tukang batu.

Dengan datangnya Zaman Industri, semua ini
berubah. Anda bisa pergi ke Universitas dan belajar apa saja
keterampilan yang Anda inginkan. Pengetahuan tersedia secara gratis.

Namun di Era Informasi, Transmisi Keterampilan
berubah sekali lagi.

Keterampilan yang diperlukan untuk berhasil di Era Informasi
tidak dipelajari dari orang tua kita (seperti dalam
Umur Agraria), juga tidak dipelajari di sekolah
dan perguruan tinggi (seperti di Era Industri). Anak-anak adalah
mengajar keterampilan komputer orang tua mereka. Dan banyak
pengusaha yang memulai perusahaan internet berteknologi tinggi
tidak pernah kuliah.

Jutawan (dan miliarder) besok
mungkin tidak akan memiliki pendidikan perguruan tinggi. Mereka akan
putus sekolah tinggi, orang yang otodidak.

(2) Orang-orang dengan Ide Baru.

Sekali lagi, orang-orang yang mampu berpikir di luar
struktur yang ada yang akan menjadi kaya
Era Informasi. Seringkali, itu hanya Ide Sederhana
yang meluncurkan orang untuk sukses di Informasi
Usia.

Ambil Sabhir Bhatia, misalnya – orang yang menemukan
Hotmail. Bhatia adalah seorang insinyur komputer yang bekerja di
Bukit silikon. Dia tidak punya bisnis sebelumnya
pengalaman, apa pun.

Tapi suatu hari, ketika dia sedang mengemudi kembali dari pekerjaan, a
teman meneleponnya di telepon genggamnya dan mengatakan bahwa dia
punya ide: Bagaimana memulai gratis, berbasis web
layanan email? Bhatia tahu ini adalah gagasan yang dia miliki
menunggu. Dia menyuruh temannya untuk segera menutup telepon
dan meneleponnya di rumah di jalur aman.

Tiga tahun kemudian ia menjual Hotmail ke Microsoft untuk
$ 400 juta.

(3) Penulis

Kelompok ketiga yang akan menjadi kaya di
Era Informasi adalah Penulis.

Di Era Industri, Penulis bergantung pada besar
menerbitkan Rumah untuk dipublikasikan (ingat bahwa
mesin cetak adalah teknologi Era Industri – itu
terpusat dan terkontrol). Dan Rumah Penerbitan
mengambil bagian terbesar dari laba.

Di Era Informasi, Penulis melakukan sendiri
penerbitan – dan menyimpan sebagian besar laba
diri. Memang, Penulis sedang berkembang di
Web – terutama melalui eBuku dan Artikel Ezine.
Tetapi bahkan jika Anda tidak menulis eBook atau Artikel Ezine,
jika Anda memiliki situs web, Anda adalah seorang Penulis.

Mengapa?

Karena internet pada dasarnya adalah media tertulis. Saya t
nikmatilah para penulis, orang-orang yang mampu berkomunikasi
efektif melalui kata-kata tertulis. Ingat itu
bukan grafik di situs web Anda yang menjual, itu adalah
kata-kata yang Anda gunakan.

Di Era Informasi, kita semua Penulis!

[ad_2]