Mobil Ga Bisa Hidup? Jangan Panik Ada Solusinya

Dikutip https://pokertiam.co/ Saat lu lagi butuh banget bawa mobil dan ternyata mobil lu gak mau hidup, pasti kesel banget dong.. Apalagi kalau lu udah ngusahain beberapa hal tapi tetep gak mau nyala.. Asli pasti bikin gondok.. Sebulan yang lalu gue dipusingkan dengan motuba yang kaga mau dinyalain. Gue teledor juga sih,, mobil gue tinggal mudik dan traveling sekitar 10 harian dan arus aki nggak gue matikan.

Analisa pertama gue “ah pasti akinya nih!!”.. Ini perlu dijumper, tapi gak punya alatnya.. akhirnya coba akinya disiram pake air panas,, coba distarter gak nyala juga.. Sebenernya pas diliat, akinya masih dalam kondisi bagus kok, warnanya di indikator masih biru. Terus gue panggil mekanik dari bengkel deket rumah. Gue ceritain lah begini begitu.. Berbekal alat-alat yang dia bawa, aki gue dijumper,, daaaaan tetep gak bisa juga.. T_T .. Lalu si mekanik bilang “mas, kalau denger dari bunyinya yang udah kaya mau nyala, ini bukan dari akinya, lagian akinya masih bagus.. Saya pernah nemuin yang begini, yang bermasalah pompa bensinnya atau malah cuma karena kurang bensinnya”. Gue coba beli bensin 4 liter, dan hasilnya tetep gak bisa nyala.. Ya emang sih awalnya indikator bensin udah mendekati “E” bangeetttt..

Berhubung bengkel yang gue datengin gak punya sparepart Hyundai Getz, maka gue hubungi bengkel spesialis Hyundai. Setelah gue ceritakan latar belakangnya, akhirnya si mekanik mengganti pompa bensin gue dengan yang baru, sekaligus filter bensinnya. Kelar dipasang, coba dinyalain, hasilnya tetep gak mau hidup. Ganti fuel pump baru lainnya, tetep gak bisa nyala. Karena indikator bensin masih tipis,, akhirnya diisi lagi bensin 4 liter..  Tapi teteeeep gak bisa juga errrrrrrr.. Lalu diteslah aliran listrik dari aki ke pompa, ternyata arusnya udah lemah banget.. Karena waktu itu udah sore dan bawa alat bengkelnya kurang lengkap, pencarian masalah dilanjut besoknya.

Keesokan harinya, si pemilik bengkel datang dengan mekanik yang lain yang lebih berpengalaman dan alat bengkel yang lebih lengkap. Awalnya coba diutak atik sensor-sensor terkait kelistrikan di deket aki. Didapat 1 tersangka, sensor yang terhubung ke pompa bensin, lalu sensor itu diganti dengan yang baru. “Udah, coba nyalain mas”,, kata mekaniknya ke gue,, lalu gue starter dan maaaaaak, masih belum nyala juga… Akhirnya mekaniknya bilang buat ditambahin lagi bensin 4 liter,, gue beli lah ke SPBU terdekat. Dan setelah ditambahin, lalu dicoba dinyalain. Taraaaaa, akhirnya nyala broooo,, fiuuuuh…

Dari sini gue jadi mikir, apa jangan-jangan masalahnya cuma kehabisan bensin yaa?  Tapi yaudah akhirnya fuel pump dan sensornya tetep gue tebus. Jaga-jaga, namanya motuba produksi 2004 pasti part-partnya udah lemah, butuh peremajaan.

Kesimpulan yang bisa gue ambil dari kejadian ini, siapa tau ada yang ngalamin juga, cekidot:

  1. Kalau pas distarter bunyinya “tek.tek”, Cek aki!! apakah indikatornya masih bagus atau nggak. Kalau masih bagus warnanya kebiru-biruan.
  2. Coba disiram pakai air panas.
  3. Kalau gak bisa juga, dijumper ke aki lain.
  4. Kalau pas distarter bunyinya udah kaya mau nyala tapi gak hidup-hidup mesinnya, yang harus dicek pertama adalah indikator bensin!! Kalau kurang, coba ditambahin dulu sampai minimal terisi setengahnya deh..
  5. Kalau tetep nggak bisa, cek arus listrik ke pompa bensin, masih kuat nggak?Kalau udah lemah, ganti sensornya yang letaknya di kap mesin..
  6. Kalau arus listrik ke pompa bensin masih kuat, berarti fuel pumpnya, alias pompa bensin yang udah harus diganti.

 

Yamaha New R15 vs Honda New CBR 150 vs Suzuki GSX R150

Top speed ialah salah satu kupasan yang paling menarik untuk banyak penyuka sepeda motor di Indonesia. Dan sejauh ini menyimak isu-isu di dunia permotoran nasional, tidak sedikit dari anda yang malah lebih bergairah guna berdebat perihal top speed dari motor dengan kubikasi mesin 250cc ke bawah. Jarang sekali yang meributkan mengenai top speed moge merk A dibanding merk B. Iya atau iya? Nah, seminggu terakhir anda disuguhkan parade test drive 2 dari 3 kompetitor motor sport fairing 150cc , yaitu Yamaha All New R15 dan GSX-R150, yang bakal berseteru dengan Honda CBR150R.Dari hasil test minggu kemudian tersebut, top speed R15 2017 yang sukses didokumentasikan ialah 144 kmh sementara GSX-R150 148 kmh. Tercatat bahwa top speed GSX-R150 mempunyai kecepatan puncak yang lebih tinggi dikomparasikan R15 model year 2017. Tapi apa tersebut benar? Padahal peak power R15 MY 2017 tidak banyak lebih tinggi dikomparasikan GSX-R150.Sedangkan Honda CBR150R sampai ketika ini gue belum mengejar hasil test yang sepadan, dengan kata lain juga dilaksanakan di Sentul laksana R15 dan GSX-R150. (Kalau terdapat yang punya info top speed Honda CBR150R di Sentul besar, kabarin ya guys. https://betwin188.org/ sempat mengetes top speed CBR150R di Sentul, tapi tersebut pun di Sentul kecil dengan top speed 133km. Di samping itu, terdapatpun hasil tes yang mengindikasikan top speed CBR150R ialah 147 kmh, tapi lokasi tesnya belum diketahui apakah di sentul atau bukan.Namun, berapapun hasil test yang tertera di speedometer setiap motor, gue cuma hendak menyampaikan:Dont believe speedometer!!Kenapa? Tentu kita seluruh sudah tahu bila angka di speedometer bukanlah angka real kecepatan yang sukses diperolah. Angka di speedometer selalu diciptakan lebih kencang dengan dalil safety. Dan tak ada standardisasi berapa persen pembiasan angka di speedometer dengan realnya. So, setiap pabrikan punya standar berbeda. So, di motor A 100 kmh belum pasti di motor B pun 100 kmh, dapat lebih dapat juga kurang.Lalu bagaimana untuk memahami bahwa pengukuran top speed sepeda motor telah dilaksanakan dengan akurat?? Gini sob:

1.      Tentu lintasan yang digunakan harus sama. Karena panjang lintasan akanmemprovokasi top speed, jadi bila lintasan sama pasti adil kan.

2.      Rider mesti orang yang sama. Naaah, lain rider, lain juga top speed nya. Tergantung berat tubuh dan skill si rider. Jadi biar adil mestiorang yang sama kan.. Jangan tak sempat juga, orangnya mesti netral,tidak boleh fanboy merk tertentu, xixixi..

3.      Lakukan test berulang-ulang guna tiap-tiap motor.

4.      Kondisi motor mesti fit seluruhnya, termasuk pun isi dan jenis bbm di tangki.

5.      Motor mesti standar tingting.. Jangan diganti apapun tergolong ban. Soalnya kan ini ceritanya ngetes performa motor standar.

6.      Gunakan race logic atau perangkat sejenis guna mengukur speed yang sesungguhnya, bukan berpatokan pada speedometer. Seperti yang udah gue jelasin di atas, penyimpangan speedometer tiap-tiap motor berbeda, jadi gak dapat berpatokan ke speedometer

7.      Ada yang inginkan menambahkan???Nah, jadi gitu guys… Bagi top speed R15 dan GSX-R150, walaupun sama-samadilaksanakan di Sentul, tapi pasti gak apple to apple kan. Terutama sekali sebab patokan kita ialah speedometer, bullshit itu.. :V :V .. Belum lagi faktor-faktor lainnya ..Tapi gue yakin nih,, nanti bakal tiba waktunya entah majalah otomotif atau motorplus atau pihak beda ada yang mengerjakan test terhadapborongan perfoma terhadap 3 motor itu. Kita tunggu aja ya guys.. Tapi nanti bila jagoannya kalah tidak boleh baper yaa..

 

Peforma dan Suspensi Suzuki GSX R150

Performa mesin

Gue udah setahun naikin Satria FUFI. Pas naik GSX-R150 ini, gue udah familiar dengan mesinnya. Karena sesungguhnya mesin GSX-R150 ini adalah mesin FUFI yang diupgrade. Jadi feel FUFInya masih berasa banget.

Dari sisi akselerasi awal, GSX-R150 nggak seganas FUFI, enggak nyundul-nyundul. Memang sih power dan torsi GSX-R150 lebih besar.

  • GSX-R150 powernya 19,1 HP @10.500 rpm dengan torsi 14 Nm @9.000 rpm.
  • Sedangkan All New Satria F150 FI powernya 18,2 HP @10.000 rpm dengan torsi 13,8 Nm @8.500 rpm

Tapi, berat FUFI yang cuma 109 kg menjadikannya unggul Power to Weight Ratio (PWR) dibanding GSX-R150 yang 131 kg.

https://betwin188.website/daftar Saat RPM mulai beranjak naik, keganasan tenaga dari motor ini mulai terasa. Sadis!!! Kalau dirasa-rasa, sensasinya masih 11-12 sama FUFI. Harus pake alat pengukuran yang mumpuni untuk tahu perbedaan performanya..

Raungan knalpotnya, gue merasakan sedikit berbeda dengan FUFI. Entah kenapa gue masih lebih demen “desahannya” FUFI :V .

Pengereman

Di sektor rem, ini yang gue heran. Dengan perangkat pengereman yang sama dengan Satria FUFI, GSX-R150 berasa lebih pakem. Entah karena masih baru atau emang ada yang salah dengan rem FUFI gue? Soalnya sejak pertama beli, gue merasa kalau rem FUFI gue ini dibanding dengan rem Jupiter MX generasi pertama aja masih kalah pakem.

Atau cuma perasaan mas Bara saja ya?

Suspensi

Ini yang patut gue apresiasi lagi. Bener-bener menambal kelemahan di Satria FUFI. Shocknya pas.. Enggak terlalu empuk dan enggak terlalu keras.. Melibas jalan bumpy masih nyaman dan gak ada bunyi-bunyian yang mengganggu telinga. Dibawa ngebut dan nikung juga enggak limbung.. Terbaeeeek..

Bandingkan dengan Satria FUFI. Saat pertama datang, shock depan empuk banget dan bunyi ceklog-ceklog. Saat udah diganti, shock depan jadi agak keras. Kalau ketemu jalan bergelombang / rusak dan dilewati dengan kecepatan tinggi, terkadang masih muncul bunyi jeduk-jeduk yang mengganggu.

Handling

Handlingnya in my humble opinion, superb!!!

Diajak nikung nurut. Berasa enteng bener layaknya Satria FUFI. Tapi tentu lebih pede nikung pake GSX-R150 karena bannya lebih gambot. Buat nikung pacar temen juga pasti lebih mumpuni pake GSX-R150 dibandingkan FUFI wkwk..

Selap-selip di keramaian juga bisa dijabanin. Motor ini ringan, gampang ditekuk-tekuk.

Dibawa ngebut di track lurus ayo ajaa, gue pede.. Nah beda sama FUFI yang kalau dibawa high speed gue enggak terlalu pede karena motornya tipis dan ringan banget, ketemu truk gede suka goyang dombret.

Persneling

Di sisi persneling, gue merasa kurang nyaman. Perpindahan giginya agak kasar. Padahal kilometer baru dikit kok, cuma 200an km. Mindahin dari gigi 2 ke N aja masih gampang. Entah faktor apa.. Kalau oli, padahal sama-sama pake oli Suzuki.

Gue bandingkan dengan FUFI, di FUFI lebih halus.. Apalagi setelah diservis, beuh persneling FUFI halus banget.. Mindahin dari gigi 2 ke N sebelum sevis agak susah, tapi setelahnya mah nyeesss, lancar.

Spion

Urusan spion, gue lebih mempercayakan ke spion punya FUFI. Ukuran spion GSX-R150 ini lebih mungil dari punya Satria FUFI. Sedangkan gue orangnya sangat bergantung kepada spion, spion kanan maupun kiri berfungsi semua buat gue. Spion yang besar lebih memudahkan untuk melihat kondisi di belakang kita. Mereka yang gak pake spion mungkin masih belum bisa move on dari masa lalunya , takut baper kalau muncul bayangan mantan pas noleh ke kaca spion :V :V ..

Recommended or Not???

Nah, jadi recommended atau enggak bro?? Menurut gue sih dua-duanya ya.. Motor ini recommended iya, not recommended juga iya. Maksudnya?

Recommended –> Buat kalian yang lebih mementingkan isi daripada cover, GSX-R150 ini recommended, banget malahan!! Kalian pecinta motor berperforma tinggi, cocok dengan motor ini.. Kalian yang menginginkan sensasi berkendara yang asik, baik handling, ergonomi, dan keganasan mesinnya, cocok banget sama GSX-R150!! Juga buat kalian yang ingin tampil beda. Tentu GSX-R150 paling tepat! Suzuki jual performa bro!! Ibarat cewe, GSX-R150 ini parasnya enggak cantik-cantik amat, tapi bisa bikin lo menghabiskan beronde-ronde “permainan”, juga klimaksnya lama.. HAHAHA..

Not Recommended –> Bagi kalian yang lebih mementingkan cover, termasuk untuk menarik perhatian cewek, menurut gue sih kurang (kalau gk boleh dibilang enggak) recommended.. Simpulan gue tentang desainnya tetep sama “Kurang Greget”.. Desainnya bukan selera semua orang. Satu-satunya yang gue demen adalah desain sampingnya, itupun sedikit rusak gara-gara frame cover yang mirip deltabox itu. Menurut gue jadi terkesan cheapy, layaknya cabe-cabean yang ngelukis alis ketebelan kaya shinchan..  . Kalian yang mementingkan desain, lebih cocok ambil Yamaha All New R15 atau Honda CBR150R..

Buat gue, Suzuki GSX-R150 diciptakan murni sebagai full power light sportbike.. No unnecessary make up, just power, pure power, scarry power!! It’s definitely a beast!!

 

Test Drive Suzuki GSX R150

Fun to ride!!! Kata paling tepat buat menggambarkan begitu asiknya mengendarai Suzuki GSX-R150 ini. Dikutip https://betwin188.online/ Kalau diibaratkan manusia, GSX-R150 ini adalah cewek berparas biasa aja, tapi bisa bikin kesengsem, terutama karena “permainannya”. Classy, durable, dan bikin nagih.. Nah, begitu juga Suzuki Ge Sex R ini :V . Sejak pertama lihat fotonya sampai akhirnya lihat langsung, kesimpulan gue tetep sama,, “Desainnya biasa aja bro”. Desain samping oke lah (kecuali deltabox jadi-jadiannya), tapi headlamp dan stoplampnya?? *sigh… Itu impresi saat liat wujudnya. Tapi begitu mencoba menunggangi dan membawa kabur ke jalanan?? Kesan yang langsung terekam di pikiran adalah “Layak beli”..

Kesempatan mengendarai Suzuki GSX-R150 muncul ketika gue menggiring si Esfi (Satria FUFI) untuk servis gratis yang terakhir kalinya (gak kerasa udah setahun aja). Siang itu, antrian cukup panjang, sehingga si Esfi kemungkinan selesai diservis jam 3 atau 4 sore, padahal gue masukin jam 11. Sembari menunggu, gue berjalan ke area showroom untuk melihat-lihat kembali Suzuki GSX-R150, first impression gue dengan motor ini karena tidak terlalu besar tangkinya untuk kelas motor 150cc.

Novi, counter sales yang melayani gue sejak pertama kali datang dan bertanya tentang Satria FU FI dulu, membuyarkan fokus gue yang sedang asik memandangi GSX-R150. “Bang, mau nyobain GSX-R150? Bilang aja tuh ke mekanik di belakang” kata dia.. “Wah beneran?? Asiiiik”

Terpampang 1 unit Suzuki GSX-R150 warna putih di bengkel. Setelah tanya-tanya tentang hidupin dan segala macemnya, gue minta ijin untuk membawa kabur si GSX-R150 ini.

Remote aktifin, tekan knob di deket tangki, puter sampe mentok ke kanan, posisikan engine cut off di posisi on, lalu tekan tombol start. Bruuum.. Walau mesin satu rancang bangun, entah kenapa suaranya agak berbeda dengan Satria FUFI. Mungkin karena pengaplikasian knalpot yang berbeda.. Gak pake lama, gue gelandang si GSX-R150 ke jalan raya..

WOW, Unexpectedly Fun to Ride

Gak nyangka, ternyata seasik ini naik Suzuki GSX-R150. Ringan, lincah, powerful, dan ergonominya racy banget.. Berasa lagi balapan dan tingkat ketamvanan naik 70% :V .. Asli, gue jadi ngerasa naik Satria FU FI itu kurang menyenangkan. Gue udah terlalu lama main sama motor matic dan bebek. Kayanya gue harus bener-bener upgrade ke sport (Sayang kondisi saat ini gak memungkinkan hiks).

Mau tahu detailnya??? Berikut impresi yang tertangkap oleh panca indra gue:

Fitur

Fitur andalan dari GSX-R150 ini tentu KIS nya, alias Keyless Ignition System.. Cara menggunakannya simple.

  • Pastikan remote berada dekat dengan motor, maksimal jarak 1 meter..
  • Nyalain remotenya
  • Tekan knob yang di tangki, putar ke kanan sampe mentok
  • Posisikan saklar Engine Cut Off di posisi On
  • Tekan tombol start

Canggih, belum ada di motor lain di kelas

Ergonomi

Ini motor dengan ergonomi paling racy yang pernah gue naikin.. Setangnya underyoke coy, udah siap turun ke sirkuit nih.. Sebelum GSX-R150 ini, motor sport yang udah gue betot baru Honda CBR150R thai (muka semvak), Yamaha New Vixion Lightning, Yamaha Xabre, dan Yamaha RX-King. Tapi kalau sekedar naikin doang mah banyak, sampe moge-moge di pameran juga gue naikin

Untuk gue yang tingginya 165 cm dan berat 57 kg ini, naik GSX-R150 yang seat height nya 785 mm ini gue masih jinjit.. Tapi jinjitnya dikit kok, masih pede lah. Toh motor ini juga ringan, beratnya cuma 131 kg, maju mundurin pake kaki nggak perlu effort berlebih.